Catatan

Tunjukkan catatan dari September, 2007

HAI, WAN

(Mengenangkan seekor manusia yang melenyapkan Nurin)

Hai, Wan,
Jauh kau berjalan,
Di seluruh pelusuk kau ada Wan,
Yang hitam, yang putih, yang legam, yang kelam,

Di situ kau ada,
Ranap, punah,
Di situ kau berdiri,
Hancur, lebur,

Tengku, Sultan,
Putra, Wan,
Manusia tak ditetapkan pada apa gelarnya,
Ditetapkan manusia pada sifat kemanusiannya,

Dari air,
Menjadi tanah,
Dari tanah menjadi sifat,
Dari sifat menjadi khalifah,

Hai, Wan,
Lupakah kau?
Tuhan melantikmu menjadi khalifah,
Sekarang alam menjadi khalifahmu,

Hai, Wan,
Kau terlupa barangkali kau terkhilaf,
Andainya nafsu menjadi Tuhanmu,
Kau kan menjadi haiwan....

25 September 2007
Ibupejabat KTM Berhad

KERETAPI...OH, KERETAPI..

Oleh - Hesmel Faznee Faisal Salam, kepada semua pembaca blog Bacalah (Jose, kau punya blog takdak siapa pun yang baca!). Penulis sudah terpenjara! Ya, terpenjara..

Don’t get me wrong! Bukan, penulis tak ditangkap, penulis tak kena tahanan I.S.A…

Tetapi penulis sudah terpenjara di dalam dunia pekerjaan..Penulis sudahpun bekerja di KTM, Keretapi Tanah Melayu. Apa yang menarik di sini ialah semenjak penulis bekerja di sini penulis mula menghargai pengangkutan awam yang tertua di Malaysia ini. Menurut catitan di dalam Muzium Mini KTM, servis ini telah berusia lebih dari 100 tahun!

Bayangkan, apabila Malaysia mendapat kemerdekaan, sistem pengangkutan keretapi di Tanah Melayu sudah berusia hampir 80 tahun (Jose, please do your calculation to find out how old KTM is!)

Jadi, bayangkanlah betapa ia menjadi satu legasi yang amat penting kepada Negara kita! Pada zaman dahulu keretapi merupakan pengangkutan yang paling efisyen jika dibandingkan dengan pengangkutan pada zaman itu. Forget about buses, p…