DIRIKU DIRIMU DAN BUMI YANG DIGADAIKAN

Kakiku di sebelah kakiku sebelah,
Tersangkut di sebelah,
Kakiku tersangkut disebelah,

Mengalah diriku,
Diriku mengalah,

Tak sanggup diriku melihat,
Melihat diriku tak sanggup melihat,

Resah diriku resah tak sanggup melawan,
Melawan diriku tak sanggup resah,
Kerana tak sanggup melawan,

Menyalahkan diriku,
Hanyalah menyalahkan yang bersalah,

Memberikan diriku kepada yang palsu,
Yang palsu ku palsukan,

Ku katakan yang salah,
Disokong yang salah disokongkan,

Meresah diriku melihat tak melawan meresah,
Menyampah diriku menyampah yang salah kini dibenarkan,

Berjalan diriku berjalan mencari jalan keluar,
Terus berjalan diriku berjalan dan mencari perjalanan,
Demi satu perjalanan kini perjalanan tiada perhentian,

Kugadaikan semuanya tergadai kugadaikan dan tergadai,
Bumi maruahku agama bangsaku habis digadaikan,

Itulah ceritaku dibumiku inilah diperihalkan,
Mekarkah bumiku ini benarkah yang benar dibenarkan?

Tanyalah dirimu siapa yang salah dan siapa yang dipersalahkan?
Hanya Tuhan yang tahu diriku dan tiada sapa yang dipersalahkan..

2008hrs 1/9/2006 – Cyber Music Asia

Nota - Penulis menulis sajak ini, sehari selepas negara kita menyambut kemerdekaan "haprak" buat kali ke 49. Ada banyak cerita yang boleh diungkapkan di sebalik sajak ini. Seperti biasa, penulis tidak mengkeji mahupun mencaci sesiapapun dengan panggilan iblis mahupun beruk. Kerana bagi penulis, hanya iblis mahupun beruk yang memanggil orang lain dengan panggilan ini. Beruk atau ibliskah mereka ini?

Ulasan

Catatan popular daripada blog ini

MENANGGUK DI AIR YANG KERUH

APAKAH AVM DAN BENARKAH ANDA HANYA MENGALAMI MIGRAIN?

ALLAHYARHAM TAN SRI DR P RAMLEE