(Maqah!) NI..

(MAQAH!) NI

Ratib! Ratib lagi,
Katakan sampai habis,
Muntahir marah yang ekstrinsik,

Siramkan kesaktian yang terhimpun,
Dan lepaskan pabila kau membenci,
Yang dulu hanyalah satu dendam,

Aku terlihat kau,
Di balik pintu kemarahanmu,
Pilu dan menangis,

Lepaskan segalanya,
Nah bukankah kau sejahtera?
Dan bukankah terlerai sudah dendammu itu?

Usah dibungkus kedukaan lampau,
Kelak menjadi santapan dendam,
Aku pernah merasainya,

Jadilah masa memanah ke puncak kepahitan,
Apa pengertian ini?!
Apa yang kau cari?

Jerit! Maqah!
Katakan, layakkah?Diikuti didaktiknya?

Masa demi masa,
Bersarang setia dalam raksa takdir,
Mengutip satu demi satu peristawa yang terbuku,

Untukmu kebencian,
Ku layarkan kasih gusarku,
Moga kau dilapisi sinar kaca pilu,

Katakan pada akhir jeritanmu,
Aku sebenarnya dalam kebencian!
Dan jasadku dilingkari bisikan keliru!

- Dibaca pada majlis minggu Bahasa dan Budaya, USM 1998 -

Ulasan

Catatan popular daripada blog ini

MENANGGUK DI AIR YANG KERUH

APAKAH AVM DAN BENARKAH ANDA HANYA MENGALAMI MIGRAIN?

PEMIKIRAN KREATIF