Kau Menjadi...

Kau menjadi awan,
Tatkala hujan lara membasahi diri,
Kau usungi pergi,

Kau menjadi pepohon rimbun,
Terus teguh berdiri,
Melindungi tubuhku kepanasan sepi yang menggigit,

Kau menjadi gelora,
Yang datang membebaskan diriku,
Dari lautan kesesatan asmara,

Kau menjadi keriuhan siang,
Datang menemani malam diamku,
Yang ditakuti oleh kepekatan gelap malam kalut,

Kau menjadi pelindungku,
Tatkala diri dimomok,
Seribu gangguan dalam kebahagiaan,

Kau menjadi cermin diri,
Tatkala diri sendiri hilang dalam pedoman,
Menyuluh cahaya cermin kebenaran,

Kau menjadi kekasih,
Tatkala manusia itu mula mengenali,
Apa ertinya cinta,

Kau menjadi peneman,
Sewaktu diri gagah mengharungi hidup,
Menembusi kehidupan yang serba kekacauan,

Kau menjadi segalanya,
Kini kau menjadi aku,
Dan aku menjadi engkau,

Kau menjadi sebahagian,
Daripada apa yang dipanggil kasih,
Dan setingginya kasih hanya kepadamu...

-18 Oktober 2003, 22:03-

Ulasan

Catatan popular daripada blog ini

MENANGGUK DI AIR YANG KERUH

APAKAH AVM DAN BENARKAH ANDA HANYA MENGALAMI MIGRAIN?

ALLAHYARHAM TAN SRI DR P RAMLEE