Berderap Jantung Pahlawan..

Sempena kematian rembulan,
Ingin benar ku susuri perkabungannya,
Dan mencari jalan kalau ada serpihan cahaya,
Buat menyuluh kekalutan yang menebal,

Demi,
Takku lepaskan lagi (Jer Maintendrai)
Setahun bertahun dialpakan,
Dapatlah jua akhirnya mengenggam gelap ketakutan,

Dan menghembusi kesaktian titisan hujan,
Yang berjaya melenyapkan pahlawan senja,
Bagai menzahirkan bebayang yang telah mati,
Akhirnya bisa ku tundukkan kegelisahan,

Cahaya semakin kelam buat diriku,
Daifnya roh didermakan nafas yang berjasad,
Kekalutan yang tenang,
Satu sandiwara berpanjangan,

Tarian siang,
Menjadi petunjuk nada-nada yang menyimpang,
Untuk kembali semula kepada asalnya,
Dan terus membawaku ke jalan benar,

Bukankah titisan gerimis,
Membunuh kepanasan yang kalut?
Dan sibuk menerbangkan,
Aku yang memeluk erat diriku sendiri..

-10.50 malam, Selasa, 13/7/99-

Ulasan

Catatan popular daripada blog ini

MENANGGUK DI AIR YANG KERUH

APAKAH AVM DAN BENARKAH ANDA HANYA MENGALAMI MIGRAIN?

ALLAHYARHAM TAN SRI DR P RAMLEE