Catatan

Tunjukkan catatan dari Mei, 2006

WHAT ARE THE SIMILARITIES BETWEEN MICKEY MOUSE, RAMLI SARIP AND FIDEL CASTRO?

By - HESMEL FAZNEE AHMAD FAISAL Kalau berfikir menggunakan akal, sudah pasti ia akan mencernakan minda. Jika berfikir menggunakan nafsu, akan bisa terlajak perkara yang tiada kepastian.

Recently I watched Akademi Khayalan (A.K) and to my astonishment it was totally different from the antecedent A.K shows indeed. As the new principal for A.K Mark IV, Ramli Sarip has managed to grapple a new revelation in the most anticipated TV reality show in our history of Malaysian entertainment. All 12 students or participants of the program were given Tan Sri P. Ramlee’s song to sing for their next concert.

If we were to compare all previous A.K shows, most of the students are given effortless songs or familiar songs for them to digest at. Especially during the first week of the show. But to imagine the new A.K partipants (I refused to refer them as students because what can they learn in 10 weeks?!) have to sing evergreen songs for the first week of the show, it is surely worth your cent to vote for…

Antara M. Nasir dan Pencinta?

Oleh - Hesmel Faznee Ahmad Faisal Kalau mimpi tidak tercapai, bukan kerana engkau tidak mampu, tapi barangkali kau tidak cukup tidur atau tidurmu belum bagus lagi..

Album baru sifu M. Nasir, (sifukah beliau, atau kerana Malaysia cukup mudah mengagungkan seseorang jika dianya itu lain dari norma2 lain?) telahpun berada di pasaran. Dengan tajuk yang agak simple, SANG PENCINTA.

Ada 10 buah lagu baru dan yang paling baru di sini ialah konsep yang diperkenalkan oleh M. Nasir, banyak perbedaan dari album-album beliau seperti Phoenix Bangkit, Canggung Mendonan, Saudagar Mimpi dan Solo. Jika album sebelum ini banyak menampilkan wold music, album SANG PENCINTA menampilkan M. Nasir cuba bereksperimentasi muzik-muzik Motown, Jazz, Polka dan Blues. Ternyata penulis melihat ini satu KEGAGALAN. Mengapa? Mengapa mesti bereksperimentasikan muzik-muzik yang dia sendiri tidak kuat (maksud penulis dari sudut pengawalan dan pengalaman aliran muzik ini) dan tidak mahir?

M. Nasir sepatutunya mengkayakan kepaka…

Gurindam Seorang Orang..

Aku menyampah..
Aku meluat..
Aku benci..

Aku jelak..
Aku resah..
Aku tertekan..

Akui, aku...
Mengaku, aku..
Mengiyakan, aku..

Semua, adalah semata-mata..
Segalanya, adalah semata-mata..
Setiapnya, adalah segala-galanya..

Biarlah..Aku benci, aku tertekan!!
Aku meresah..Aku nak mencari,Aku hairan!!
Di mana?? Mana? Tiada?!!

Cyber Music Asia -29hb Mei 2006

It Is Not Merely A Beautiful Book, It Is More Than That..

By - Hesmel Faznee Something for our mind or thought to digest at…

Recently I went for my usual Friday prayers, somewhere in Kelana Jaya. The content of the sermon was something unusual or maybe something usual (from the context of a normal person, perhaps) for a normal yet very pious person to digest. (I noticed my writing for this article have been using the word digest many times!)

He was preaching about the importance of reading the Quran. But the thing is, why must we only read the Quran when we must master the Quran; to understand the full meanings of it and how Quran can change our life. It is also mention in the sermon about how beautiful and charming the Arabic words which has been used to write the Quran. But instead they kept on complaining why God didn’t explain to them about the content of the Quran. (Surah 41:44)

We forgot about the importance in understanding the true essence of the Quran, when God had already remind us to study the Quran thru the first word that has been c…

Hantu Hutan, Hujan Hantu..

Aku ada di sini,
Telah sampai akhirnya konon,
Membawa jutaan mimpi,
Untuk dijualkan pada pedagang khayal,

Benarlah,
Kesungguhanku meragut cengkerik malam,
Dan ku terlepas pabila terjaga,
Dari kebodohan di waktu pagi,

Empat ruang,
Empat sudut,
Di manakah aku?
Aku mungkin di mana-mana,

Keriuhan malam,
Mensyahdukan siangku,
Segalanya mungkin,
Pabila terlepas dari sini,

Siapakah aku?
Takut hendak kemana-mana,
Masih terus menanti di sini,
Tatkala malam mencuri kepanasan petang,

HUJANHUTAN,
HUTANHUJAN,
HANTUHUJAN,

HANTUHUJAN,
HUJAN HUTAN,
HUTANHUJAN,
HANTUHUJAN,
HUJANHANTU,
HANTUHANTU,
HUTANKANHUJAN,

Anak dunia telahpun pergi,
Tinggalkan segala bicara Kuno,
Selamatkan segera duniaku ini,
Siapa akan selamatkan aku?

- Dideklamasikan di dalam rancangan Radio 3 Pulau Pinang, 2002-

Hamba Dan Perwara..

Aduh perwara,
Kalau bisa kau keluarkan,
Angin asmara dari tubuh tua ini,
Bisa kau dimandikan emas,

Wahai perwaraku,
Siapa yang bisa mensula langit?
Dalam kelam dan seram,
Pada tika malam itu berserabut?

Hamba ini yang cabuk,
Berhabuk dan mabuk,
Dikau itu pacuan tunggangan,
Pejuang-pejuang Dahriyah,

Syurga tak pernah menyeruku,
Aku tahu syurga bukan tempatku,
Neraka tak pernah dalam ingatanku,
Tak tahan menahan panasnya,

Sumpahku takkan ku biarkan,
Ditelan hawa dimamah nafsu,
Kau turut sama dalam jalanan ini,
Entah manalah simpang benarnya...

-1996-

The Followers - Marina Mahathir

A FRIEND was relating how after her daughter had read the Da Vinci Code, she had wanted to read the Bible. Which is not in itself a bad thing except that she was concerned that an impressionable young mind would not be able to differentiate fact from fiction. Also it seemed that perhaps what was needed is a Da Vinci Code-type book for Muslims to spark off the same level of interest in young people in their own religion.

Except that if anyone tried to write a similar thriller based around Islam, they’d be hounded and pilloried and threatened with death, thousands would riot in protest and people who would never have been able to read the book either because they are illiterate or can’t afford it would have died.

Such is the difference between our religions. While there are many Christians who are upset about the book and movie, they are countering it with seminars and other educational events to balance what is being said in the book, even if the book is only fiction. There have not been…

SEORANG NENEK DAN SEORANG IBU...

Oleh - Hesmel Faznee Ahmad Faisal Mengapakah kita ni kurang bagus? Atau kita dah bagus? Cuma kita bagus kat tempat sendiri?

Sebenarnya persoalan utama yang perlu kita jawab ialah apakah yang membuat kita ni bagus? Persoalan ini terlalu subjektif. Terlalu complicated kalau kita fikir menggunakan mata akal dan tidak menggunakan mata hati. Hari demi hari, negara kita semakin kekurangan artis yang benar-benar berbakat. Kalau adapun dia mungkin tenggelam dalam gelombang glamour artis-artis “mee segera”.

Seperti yang penulis ingin tekankan di sini, penulis tidak ada sebarang grudge terhadap alumni Akademi Khayalan (aka Akademi Fantasia) tetapi yang penulis agak keberatan di sini ialah setakat ini, sehingga ini siapakah artis-artis dari A.K (Akademi Khayalan) yang benar-benar dianggap berjaya di dalam industri seni kita? (jangan disebut Mawi kerana dia berjaya hanya dalam imaginasi dan fantasi peminatnya sahaja)

Apa yang telah berlaku pada Nana (dia dan fantasinya itu)? Hanya sekadar menjadi D.J…

DEMAM CAMPAK, DEMAM J.E DAN DEMAM AF, KITA YANG DEMAM!

Hari ini masyarakat makin melupakan diri sendiri. Mana tidaknya?

Keghairahan menyambut demam "makan mee segera minda" semakin hampir. Anda pasti tahu apa yang penulis maksudkan. Ini bukan demam selsema ataupun demam rindu tetapi demam A.F (aka Akademi Fantasia). Penulis tidak ada sebarang objection terhadap kegilaan remaja masakini malah penulis menyokong secara prinsipnya tetapi secara hoohaa yang dihadapi sekarang, penulis agak risau dan ghaplah (pinjam terminologi orang utara. Apa masalahnya? Penulis dari sana!)

Penulis tertengok program diari A.F melalui Astro Ria baru-baru ini. Agak tragis dan tragik! Seorang nenek menggalakkan cucunya untuk masuk ke dalam Akademi Khayalan (lebih baik dari Fantasia – pinjam terminologi orang puteh buat apa?!), kemudian seorang ibu yang menangisi “pemergian” anaknya ke Akademi Khayalan itu. Bukankah lebih tragis dan lebih ditangisi seorang ibu dari Sarawak atau Sabah yang terpaksa berpisah dengan anaknya selama 3 tahun (mungkin 4 tahun ata…

Merdeka Yang Bebas?

Takdir menentukan aku bebas,
Kebebasan membuktikan aku dewasa,
Dewasa menunjukkan usia berjalan,
Berjalan menunjukkan bumi berputar,
Berputarnya masa buktikan ruang merdeka,

Benarkah merdeka menunjukkan bebas?
Betulkah merdeka aku ada bebasnya?
Mana sudut bebasnya?
Di sana bebas di sini terlepas?
Hingga nasib hampir terbabas?

Mana itu merdeka?
Merdeka itu mana letaknya?
Benci pada diri,
Melihat sesatan yang menyesatkan,

Apa bebas?
Bebas merdeka?
Merdeka bebas,
Merdekakah bebas?
Bebaskah merdeka?

Bertahun lamanya menyangkutkan nasib,
Nasib tersangkut di ranting keadaan,
Keadaan dan nasib saling menyangkut,
Antara diri dan masing-masing,
Tiada jelas tiada terang,
Untuk keluar dari kepalsuan,

Kepalsuan bernama kemerdekaan,
Berbapakan kongkongan,
Beribukan kekangan,
Kita menanti erti sebenar merdeka,
Sebenarnya itu yang kita nantikan.

Universiti Malaya, 23/08/05

Dideklamasikan di Malam Puisi Islam, Anjung Rahmat Gombak.

Tuhan Pun Mati..

Tuhan pun mati...
Tuhan pun mati...
Tuhan pun mati...

Pabila dua jiwa kononnya,
Berjuang atas nama cinta,
Mengorbankan cinta sebenar,

Tuhan pun mati..

Pabila kita melalikan diri dalam taman asyik,
Dalam nafsi yang memuncak,
Kemuncak atas segala puncak,

Tuhan pun mati..

Apabila kita bertuhankan Tuhan-Tuhan,
Meniduri Tuhan yang menguasai segala,
Melencongkan sebenarnya hakikat,

Tuhan pun mati..
Tuhan pun mati..
Tuhan?
Mati?

Tuhan pun Mati?
Tuhan tak pernah Mati,
Tuhan hanya "mati",

Apabila kita tersasar menguasai diri,
Melupakan keesaan Tuhan..

Maka dia tetap Tuhanku,
Tuhan yang maha satu,
Yang tetap bersamaku,
Tuhanku yang maha satu...

Cyber Music Asia, 25/5/05

Koloni Kemuliaan..

KOLONI IZZAT (KEMULIAAN)

Usah kau gusar lagi,
Asalmu dari sana,
Jauh renunganmu,
Hanya renunganmu kan tercapai disana,

Dan tak perlulah kau ratapi,
Kepiluan yang menjerut nafas hidup,
Asal kau lebih indah,
Dan mempersonakan akal kewarasan,

Apa di sini?
Andai dicantumkan antara keduanya,
Kerna indah dan jamadat,
Berlari-larian di taman indah,

Semalam mimpi jadi ngeri seketika,
Kerna tidur di ranjang berdosa,
Hari ini kekal buat selamanya,
Dan menarikku masuk ke dalamnya,

Percayalah pada keazalian,
Apalah ertinya kecewa di sini?
Andai kau kan mengerti,
Kecewa di sana kan lebih perih,

Dan takkan sama deritamu di sana,
Kerana masa telah menyangkul,
Dataran waktu yang bertunas,
Dan mematangkan pohon kehidupan,

Semalam hanyalah ruang,
Untuk kau mengertikan hari ini,
Masih berjerebu pemikiranmu,
Oleh jerebu pendustaan,

Damaikanlah jiwa nan pilu,
Moga gelora lautan perasaan,
Memungkinkan kita untuk kembali,
Melayarkan kehidupan,

Dan hanya masa nan menentukan,
Perjalanan kau untuk ke sana,
Mungkin detik telah menjadi tua,
Untuk …

Keakuan Sayaan..

KEAKUAN SAYAAN?

Kalaulah,
Hanyalah satu (kekalauan)
Dapat aku meniduri,
Malam yang terang,
Tundukkan,
Berahi bulan pada bintang yang merangsangkan,

Akulah,
Akukah perwira yang tersangkut dalam kelambu ralit?
Terlalu takutkan nyamuk kenyataan,
Suntikan memecahi kesunyian senja,
Dari terus mengejutkan,
Mimpi tidur-tidur yang terjaga,

Dambakan,
Nawaitu keinginan,
Bagai menggerakkan,
Lena petang dari dikejutkan,
Syafie yang baru terjaga,
Bukan calang tidurnya itu!

Tolonglah kegelapan,
Kau carikan temanmu yang nyatanya bukan,
Terang yang cerahnya bukan,
Tapi tempekan (sekadar pinjam sebentar)
TUHAN bisa mengetahui segala,
Tersembab kau di bendul kesurga,

Bukankah telah berkali-kali,
Aku lepaskan diri aku sendiri,
Dari antara keAKUan dan keSAYAan,
Yang mana satunya? AKUKAH?

-1999-

Setia Cintaku..First commecial lyric

SETIA CINTAKU

Ku gapaikan memori,
Tika bersamamu,
Melepaskan segala,
Perasaan rindu,

Kasih dengarlah,
Degupan jantung dan hati ini,
Dalami dan hayati,

Di manakah kekasih?
Saat kesepian,
Ku cari bahagia,
Di dalam asmara,

(bridge)

Seindah pelangi syurga membelah awan,
Dibelai sentuhan kasih,

(chorus)

Aku berdiri,
Memegang janji,
Setia cintaku
Di taman syahdu,
Walau bertahun bersilih ganti,
Masih terasa,

Tetap di sini,
Aku menanti,
Selama manapun,
Setia kasih,

Pada yang Esa,
Daku serahkan,
Kasih dan rindu,
Setia cinta,

Itu azimat yang masih ada,
Setia cintaku..

Lagu : Johan Nawawi
Lirik : Hesmel Faznee

Penyanyi – Dina “Malaysian Idol”

Hakcipta lagu/lirik – E2 Publishing Sdn. Bhd

Gelora Seloka..

Kalau kau bisa beralih,
Pasti adat turut berkalih,
Kalau jiwa bisa berkasih,
Ada jangan rasa tersisih,

Pandanglah dalam renunglah hati,
Semoga cinta bisa bersemi,
Pandanglah rindu di dalam kalbu,
Tiada aku menunggu tertunggu,

Searak gelora asmara seloka,
Biasa adat rindu bersendu,
Jangan biar diri berduka,
Dalam ketemu akhir kan bersatu,

Jiwa nan jerlus tulus dan mulus,
Takdirnya gelisah menangguk dan terus,
Kau aku berentap nan bercinta,
Tak mungkin pudar hangusnya asmara,

Carilah kepastian dalam kecaruan,
Mana hidup tiada keruan,
Tak mungkin adanya dendam berinsan,
Menagih kasih sayang berpanjangan..
-191203, Jumaat

Di Mana Silapnya?

Terlerai sepintal awan,
Menjadi kepulan sirna,
Kerna bayu duka,
Segalanya terlerai,

Ku pinta padamu,
Setitis cinta yang bisa menyembuhkan,
Rasa dahaga rinduku padamu,
Tak sanggup lagi untuk aku,
Meneruskan kembara ini,
Tanpamu kerna ku bisa hilang,
Dalam pencarian,

Di manakah salahku?
Hingga ku bisa tersisih tepi,
Dari luasnya mahligai kita,
Di manakah dosaku?
Hingga ku dihampakan,
Dalam bicara cinta,

Siapa yang tiada melakukan kesilapan,
Inilah kudratnya,
Sanggupkah kau menerima,
Tanpa sebarang alasan lagi?

Cukup sini sahaja,
Ku didusta,
Biar setakat sini sahaja,
Langit kenali bumi,
Tak sanggup ku tempohi,
Belantara cinta..

-1995-

Dewi Marga Maututika..

Ku bukakan rahang kesepianku,
Agar dapat ku koyakkan cebisan laraku,
Moga dapatlah ku keluar,
Dari terowong siumanku,

Beribu tahun dan masa,
Tertanggal satu demi satu,
Angan-angan ini masih berhutang,
Dengan hukum alam,

Dan takdir itu telah dinyatakan,
Aku telah terhutang,
Pada kewarasan,
Kerna cinta yang tak muncul,

Cintamu itu mutiara,
Mutiaramu itu permata,
Permatamu itu syurga,
Syurgamu itu neraka,

Atau mungkin terlalu mudah untuk terserap,
Dan mungkin jua benarkan cinta itu,
Menusuk masuk terus ke dalam,
Memamah sarangan hiba hatiku,

Dapatkah kau merasakan,
Debaran yang telah tersentak,
Dan hampir pasti nafasku terhenti,
Pabila kau muncul di tamanku,

Namun masih lagi sempat kau memanggil,
Lantas terus meninggalkan laramu disitu,
Dan kian menimbunkan lagi,
Lara-laraku di sini,

Aku terkeluar dari putaran kenyataan,
Aku tersasar dari angin waktu,
Hampir membunuh rasa nyataku,
Semuanya kerana perasaan cintamu,

Dan kini telah yakin ku rasakan,
Biarpun bertahun terus kau nyatakan,
Aku tetap teguh disini,
Walaupun tubuh …

Derhaka Pada Jiwa

Sudah,
Habis tamat,
Derhaka,
Hambur menghambur,

Menjerita pabila terdiam,
Terdiam pabila menjerit,

Reputlah sudah,
Dahan realiti,
Jatuh menjunam,
Terkapar dalam lautan dosa,

Semalam kita bermimpi,
Aneh!
Tidak pula kita tidur,
Dan kita terjaga,
Semasa di kemuncak nyenyaknya,

Kamar,
Gebar,
Bantal,
Jambatan Mimpi,

Sesat di jalan benar,
Terpesong di balik dakapan nyata,

Menangis dalam gembira,
Siapa yang derhaka (pasti)
Menghirup kuala syurga,
Kontang akhirnya,

Inspirasi jadi igauan,
Mana petunjuk?
Lebur sudah satu angan-angan,

Berkecai,
Terbelah dua,
Bercantum menjadi satu,

Aku sebenarnya sedang bermimpi,
Namun kenyataannya,
Jasad aku terang-terang terlihat..

-1998-

Debu-Debu "Sayten.."

Kelmarin,
Di dalam episod kehidupan sangkaku lurus,
Terkabur sebentar pandangan ini,
Kerna disampuk angin dan debu,
Bisa mengusik persepsi pandanganku,
Menangis aku untuk seketika,

Mereka segera berlari dan menghambatku,
Lantas disentak erat nadi perjalanan akalku,
Mereka bisa berbisik padaku,
Tersenyum aku,
Lalu terhenti,
Puas,

Katanya,
Usah dihiraukan gelora debu itu,
Masih luas padang pasir ini,
Bertaburan tuhan-tuhan yang berkeliaran,
Telah berkali diingatkan padaku,
(Jaga-jaga) Say.ten, Say.ten,
Masih belum dapat difahami,

Apa erti sebenarnya,
Masih belum cukup untuk dimengertikan,
Apa ada dalam persoalan,
Lantas menjadi keliru semakin menjadi,
Dan demi kekeliruan yang mengelirukan,
Dihitung sebentar kewarasan,

Lantas kantong tua menjadi pencarianku,
Dikoreklah sedalam-dalamnya,
Mungkin takdir akan kembalikanku pada kenyataan,
Dan takdir berada di mana-mana,
Hiba pabila dia berbisik,
Kau telah pun terjatuh,

Berjuta detik terkambus sama,
Dalam kekalutan yang menelan puas,
Segala kematangan telah meragut ganas,
Kin…

Cinta Yang Sirna..

SEANDAI CINTA ITU SIRNA,
SIRNA JUA HARAPANKU,
SEKIRANYA PUDAR CINTAKU,
TAK TERGAPAI GUSAR INI,

MENGAPA GELAP MENJADI RESAH.
TIADA KERIANGAN YANG PANJANG,
SUPAYA DAPAT KU JARAKKAN RASA,
BUAT MERENDAM RINDU YANG LARA,

Korus
USAH HIRAUKAN SETIAP KETAKUTAN,
SETIAP BADAI YANG TERUS MENGHENTAM,
KIRANYA BISA UNTUK DITEPISKAN,
LANTAS HILANGKAN GELISAH ITU,

SEKIRANYA AKU MENJADI PERINDU,
RINDU KU INI MENJADI PENEMAN,
UNTUK BERJALAN DI JALAN KELAM,
DAN MEMBEBASKAN CINTA YANG HILANG,

RELAKAN JUA WAHAI SAYANGKU,
MEMEGANG ERAT JEMARIMU,
BERSAMA KITA BERSATU,
BERJALAN KE TAMAN BAHAGIA,

(Ulang korus)

BIAR BERBATU MENJERUK PERASAAN,
BIAR KITA HILANG DITELAN WAKTU,
CINTA INI MASIH TERUS DIPEGANG,
BUAT MERENDAM RINDU YANG LARA,

(Ulang korus)


Lagu : Prof Madya Khairil Johari Johar
Lirik : Hesmel Faznee

Cinta Dikara..

Sayang,
Jika mampu dan bisa,
Kau selami dan terokai,
Lubuk dalam hatiku,
Kau bisa terjumpa satu persepsi,
Perasaan hatiku terhadapmu,

Sayang,
Benar teguh keteguhan cinta,
Hanya berdiri atas kesetiaan,
Aku kan redahi segalanya,
Biar diriku terluka dan terhiris,

Atas membuktikan kebenaran,
Aku cinta padamu kasih,
Sambutlah rasa rindu ini,
Kita bisa harungi segalanya,

Akan ku pastikan cinta ini,
Biar seiringan langkah ini,
Sempurna segalanya yang dicipta,
Agar dapat dibuktikan,
Tanpa rasa sangsi lagi,

Tiada lain yang ditunggu,
Melainkan kehadiranmu,
Bersama kita menuju,
Alam kasih yang kekal abadi...

-1994-

Can You Be My Galaxy Mate?

Let’s journey to the sky,
I know we can’t
Heck, we can try,
And feel the present feeling of the love’s power,

I want to have my galaxy mate,
Whatever consequences I have to take,

The sky is getting darker and cold,
And my time is getting old,
Who wants to be alone?
Answer to the answer’s malodorous,

We killed the loneliness only to find,
We can see when they told us we are blind,
Which perceptions can we?
Is that the right merit?
When we must die for it?

Do love conceives all?
How do we past it?
When my mate has built a wall,
And I’m wrong when everything’s turn right,

Who wants to be my galaxy mate?
I can show you the 7 planets,
Is the word sympathy means anything to you?
And empathy lies on the true meaning of it?

Here I am,
Resting on the peak of confusion,
Restless hearts,
My heart has stop pumping,
The golden light had just dimmed,

We missed the moment,
Are you being there all alone?
Wandering here in the entire planet?

I can’t face the rain of sorrow now,
She’s leaving the umbrella of hope,
She’s walking down t…

Bulan Celah Rimbunan..

Maafkanku,
Kemaafan ini dilayarkan,
Buat rembulan yang tersenyum lemah,
Di papan langit takkan mungkin kemana-mana,

Hampir terlupa aku tentang kesetiaan ini,
Terpahat sesuku perjalanan kehidupan,
Terlupa dan melupakan kekasih,
Buat menjeruk perasaan,

Menjenguk,
Sempat menatap,
Indahnya keaslian,
Tuhan menjadikan kesempurnaan,

Biarpun hilang lantas disatukan,
Beribu bulan yang merengkok lemah,
Dalam penjara hari,
Aku pasti bulan celah rimbunan..

-1996-

Buat Seorang Sahabat..

Buat seorang sahabat,
Kau juga bernama teman,
Jauh sekali bergelar seteru,
Tiada pernah bernama musuh,

Buat seorang sahabat,
Perjalanan hidupmu berganjak lagi,
Dari kembara alam fantasi,
Kini meniti padang realiti,

Buat seorang sahabat,
Kau bisa namakan apa saja,
Yang tiada kita pernah harungi,
Segalanya telah, pernah dan jua pasti,

Buat seorang sahabat,
Hari ini adalah harimu,
Penentu kepada kekukuhan cintamu,
Pabila dua hati menjadi satu,

Buat seorang sahabat,
Kau keseorangan tiada lagi,
Yang berjauhan dulu bersatu kembali,
Peganglah ia sehingga kau pergi,

Buat seorang sahabat,
Pinta mereka dari dalam diri,
Bisalah kiranya kau layarkan sendiri,
Ke dalam alam yang benar dan yang pasti..

(12.12.03 – 1145am hrs) For a true friend’s wedding

Berderap Jantung Pahlawan..

Sempena kematian rembulan,
Ingin benar ku susuri perkabungannya,
Dan mencari jalan kalau ada serpihan cahaya,
Buat menyuluh kekalutan yang menebal,

Demi,
Takku lepaskan lagi (Jer Maintendrai)
Setahun bertahun dialpakan,
Dapatlah jua akhirnya mengenggam gelap ketakutan,

Dan menghembusi kesaktian titisan hujan,
Yang berjaya melenyapkan pahlawan senja,
Bagai menzahirkan bebayang yang telah mati,
Akhirnya bisa ku tundukkan kegelisahan,

Cahaya semakin kelam buat diriku,
Daifnya roh didermakan nafas yang berjasad,
Kekalutan yang tenang,
Satu sandiwara berpanjangan,

Tarian siang,
Menjadi petunjuk nada-nada yang menyimpang,
Untuk kembali semula kepada asalnya,
Dan terus membawaku ke jalan benar,

Bukankah titisan gerimis,
Membunuh kepanasan yang kalut?
Dan sibuk menerbangkan,
Aku yang memeluk erat diriku sendiri..

-10.50 malam, Selasa, 13/7/99-

Antara...

Katanya....
Andai kau terkorban,
Buat kali yang ke-7,
Akan siap kau yang lagi satu,

Meronta-ronta,
Tatkala nafas ketenangan,
Sesedut nyawa,
Yang terlekat-lekat,

“Please dignify,
For we are on our own ways (?)
To the road of nowhere,
Clinging at the bottomless nymph”

Namun masih tak kemana,
Sabar biar nyawa tinggal suku,
Tenang kalau niat masih melayang,
“Patience is the key to success?”

Apakah kau mengerti,
Apakah yang sebenar-benarnya?
Inginkah kau,
Menyatakan segalanya?

Tergaru-garu,
Dalam jiwa yang menggatal,
Luka kudis nafsi,
Tampung zikir pada Tuhan?

- circa 1995

Antara Wilma dan Waima..

Tanggunglah,
Sekurun-kurunnya,
Kesilapan yang pernah menjadi kebenaran,

Eugenic,
Semalaman menantikan,
Jalanan dan perjalanan,
Untuk tumpang ke syurga,

Antara wilma dan waima,
Mana sempadan,
Manakan ku tahu,
Seketika hanyut pada satu arah,

Dan dari situ,
Merubah-rubah,
Hukum jadikan sampingan,

Terbanglah selagi terdaya,
Menghala mimpi yang masih berpusat,
Antara hakam dan kekasihnya,
Dulu dongeng yang sebenar,

Mabuk kali ini,
Bukan yang berterusan,
Amuk kali ini,
Bukanlah diusik,

Marah kali ini,
Bukanlah kerna seorang,
Songsang kali ini,
Akhirnya akan terlepas dan melepas..

- 21/3/1998-

Alam Bukan Kekasihku Lagi..

Alam bukan kekasihku lagi,
Seperti cinta curang antara dua insan,
Kecurangan berpanjangan tak bisa terubat,
Aku selaku kekasihmu sering melukaimu,

Alam bukan kekasihku lagi,
Mengamuk racau meminta belas,
Dan meracik keamanan sejagat,
Kekasihku ini merajuk berpanjangan,

Alam bukan kekasihku lagi,
Kerana aku sering melukaimu sayang,
Makhluk Dia sekuat manapun,
Bisa menitiskan airmata,

Alam bukan kekasihku lagi,
Dan pabila ia menitiskan airmata,
Berombak kesedihan yang teramat kuat,
Bisa tenggelamkan kekasihmu sendiri,

Alam bukan kekasihku lagi,
Terubatkah nanti kesedihan itu?
Pabila kekasihmu terbunuh nanti,
Nyata hebat sungguh ratapan mu itu,

Alam bukan kekasihku lagi,
Biar apa gelaran nama manjamu,
Biar apa pun walau tsunami,
Yang pasti usahlah kau bersedih lagi..

13/01/05 – Syah Alam

Sekilas Sakinah..

Tak sudikah nantikan sementara?
Bulan masih teguh berdiri di lantai langit,
Sementelah mentari nyenyak tidur di ranjang waktu,

Kiranya kau sudi lapangkan inderamu,
Pasti kau sudi,
Menyambut lambaian irama dariku,

Bukankah kau Sakinah,
Yang sering mengejutkan ku,
Dari tidur yang tiada lena?

Bukankah kau Sakinah,
Yang sering kali membebaskanku,
Dari keresahan dalam sangkar rasa,

Pencak sumpahku ini bisa ku tarikan,
Dari nama mendambakan kasihmu,
Ku rela turut dalam irama pilu,

Bebaskanku,
Kau kan tahu pergertian rindu,
Dari seorang yang bernama lelaki,

Bagai memimpin gelap dalam cerah,
Seolah kecerahan mata dunia ini,
Dibutakan oleh keayuanmu,

Bukankah kau Sakinah,
Yang tergamak mencuri,
Deria lihatku dari gobok dunia?

Tertinggal aku sudah,
Di dalam diri keseorangan,
Biarkan diriku ini keriuhan...

- Kantin Desasiswa Harapan, USM 1999-

Maafkan Aku Bumi, Tanah Dan Air..

Bumi,
Mungkin ada benarnya,
Pabila terngiang di bibir akalku orang membisikkan,
Engkau telah lama memendam amarahmu,

Air,
Terfikir jua aku di rahang kebijaksanaanku,
Mungkin engkau jua turut memarahi,
Dan mendendami padaku,
Airmata bumi ini berharga bagi mereka yang mengerti,

Tanah,
Engkau pun mungkin turut marah,
Pabila jasadmu dihenyak ganas dan tidak menjadi kehairanan
Seandai kemarahan darimu turut ada,

Bumi pernah kau terfikir sejenak,
Bukanlah kesalahan ini kesalahan yang tersengaja,
Malah tidak secara sedar ku menyedari,
Batasan had dan kehidupan ini telah ku langgar,
Maafkan aku,

Air kau tidak ku persalahkan,
Ditakdirkan seruan kemarahan itu,
Terusik jua di dalam benakmu,
Namun tidak sengaja ku kotori wajahmu,
Maafkan aku,

Tanah wajahmu yang ceria seceria langit,
Tidak ku gusar seandai terpercik kemarahan itu kepadamu,
Seperti makhluk Tuhan yang lain,
Kau turut punyai perasaan lantas amarah menjadi kemuncak,
Maafkan aku,

Maafkan aku atas segala kesialan,
Maafkan aku atas segala kecurangan,
Maafkan aku atas…

The Salam Connection

Selamat pulang,
Lama benar jiwa ini terpelanting,
Kemari semula setelah dipujuk kewarasan,

Selamat pulang,
Dan kini ku lihat penuh sudah kantong persoalan,
Tak perlu rasanya dipersoalkan lagi,

Dari bekas sisa senja semalam,
Baru kini ku mengerti dengan secukupnya,
Ini bukan lagi satu igauan songsang,

Waktu memesong akal laraku,
Langsung tidak memberikanku,
Peluang untuk menelusi dinding illusi,

Kemungkinan kita kan tersesat,
Pabila malam menjemput bulan,
Semula ke sangkar waktu,

Biarlah esok itu pergi,
Kerna semalam,
Telahpun meninggalkan ku,

Tak perlu ku bicara lagi,
Andai keamanan tiada telus daranya,
Seolah telah mendendami apa yang telah berlaku,


Dan semakin kau memahami,
Semakin ku rasai bara api bingungmu,
Untuk apa kau jeritkan lagi?

Kerna semalamlah yang telah memberi,
Apa yang perlu kau ketahui,
Ketahuilah sekarang,

Dan langsung di dalam kesemakan akal mati ini,
Terlihatlah semakin jelas sekarang,
The Salam Connection.....

- Ditulis sebulan selepas menjalani pembedahan A.V.M (Atrovenous Malformation) pada…

Merdeka, Leka, Luka..

Aku merdeka dalam luka,
Merdeka aku dalam duka,
Duka aku dalam luka,

Meresap usap dalam kecewa,
Lihat marga dalam alpa,
Pahlawan segera dijunjung bangga,

Tidak apa dalam kecewa,
Ramai bersuka dalam neraka,
Syurga kosong mana penghuninya?

Apa itu makna merdeka?
Kita luka dalam suka,
Mereka terluka menjunjung merdeka,

Teramat suka menjunjung harinya,
Mana bebas mana perjuangannya?
Makin dekat makin leka merdekanya..

Shah Alam, 22/08/051

Pagar Zenith..

Rantaikan kesepianku,
Agar dapat sebatilah ia,
Dengan pepohon keriuhan,
Dan semalaman yang berteman,
Kan bergema di halaman persoalan,

Esok dan kelmarin,
Jenazah masa yang telah ditelan,
Oleh mulut-mulut waktu terhad,
Betapa detik demi detik tiada bernadi,

Luasnya dataran hidup ini,
Hanya satu kiasan perasaan nan sempit,
Angin kekalutan yang kemas bersembunyi,
Di sebalik perjalanan warasku,

Aku merasakan ketakutan,
Untuk merasai takut,
Mungkin bara keberanianku,
Langsung terus tersekat-sekat,

Siapkan segara busar-busarmu,
Biarkan ku jadi pelepasnya,
Dan lepaskan terus ku ke kelodan,
Nanti senang jalanku ke zenith,

Apakah yang bersembunyi,
Di belakang gunung harapanku?
Perlukah aku menembusinya,
Atau harusku biar terus di situ?

- Dinyanyikan pada malam orientasi Sijil Seni Kreatif 1998/1999-

Kau Menjadi...

Kau menjadi awan,
Tatkala hujan lara membasahi diri,
Kau usungi pergi,

Kau menjadi pepohon rimbun,
Terus teguh berdiri,
Melindungi tubuhku kepanasan sepi yang menggigit,

Kau menjadi gelora,
Yang datang membebaskan diriku,
Dari lautan kesesatan asmara,

Kau menjadi keriuhan siang,
Datang menemani malam diamku,
Yang ditakuti oleh kepekatan gelap malam kalut,

Kau menjadi pelindungku,
Tatkala diri dimomok,
Seribu gangguan dalam kebahagiaan,

Kau menjadi cermin diri,
Tatkala diri sendiri hilang dalam pedoman,
Menyuluh cahaya cermin kebenaran,

Kau menjadi kekasih,
Tatkala manusia itu mula mengenali,
Apa ertinya cinta,

Kau menjadi peneman,
Sewaktu diri gagah mengharungi hidup,
Menembusi kehidupan yang serba kekacauan,

Kau menjadi segalanya,
Kini kau menjadi aku,
Dan aku menjadi engkau,

Kau menjadi sebahagian,
Daripada apa yang dipanggil kasih,
Dan setingginya kasih hanya kepadamu...

-18 Oktober 2003, 22:03-

Lemas Dalam Rindu Abharina..

Merelakan diriku ini,
Terus dibuai syahdu merindukan,
Kerana kenyataan itu adalah satu,

Tangga tangga mimpi ini,
Tiada kemana,
Hanya mengabui,

Diseru dipuja resah,
Menjadikan malam dingin ini,
Bagaikan kepanasan siang,

Ke mana arah ini?
Kalau bukan kepada kekasih,
Yang sekian lama aku mencari,

Rindu mengatasi,
Entah bagaimana bisa nak ku nyatakan,
Kerana ia menjadi igauan pekatku,

Abharina,
Dia seakan mengerti,
Biarpun dalam angan-angan,

Diakah yang mengganggu igauku?
Apakah itu sutera mimpi?
Biarkan disulam bersama gebar kenyataan,

Apa yang menjadi anfas,
Kalau bukan dalam malam sepi,
Pabila dia kembali semula dalam mimpi-mimpiku,

Andai mimpi bisa ku tawan,
Ku penjarakan di dalam sangkar kewarasan,
Pasti itu bisa ku lakukan,

Kelemasan,
Antara waras dan keedanan,
Telah menyesatkanku dalam rimba persoalan,

Berikan sinar buatku,
Untuk menyuluh keluar darinya,
Antara jawapan dan persoalan..

-1996-

P.O.H., K.I.V..

P.O.H, K.I.V.

Muntah jasad ini muntah jasad diri,
Dari kelongsong tubuh jatuh kecundang,
Penantian sekadar penantian,
Mana singgahnya perjalanan?

Bertukar antara kepang dan padi,
Mabuk dalam khayalan tersasar,
Lantas merintih mencari diri,
Tertukar antara satu dan dua,

Kekacauan,
Memaksa diri mencari diri,
Keracauan,
Memujuk hati mencantas sanubari,

Sebenarnya sudah dan sebenarnya pudar,
Tiada tertulis sehastanya kehidupan,
Sekadar memaksa diri meneruskan hidup,
Dan hidup tiada pernahnya hidup,

Aku sekadar memburu nafsu,
Dan tiada pernah memacakkan pencarian,
Terus tersasar mencari buruan,
Dalam kamus hidup sekadar kamus,

Sudahkan segala-galanya,
Tiada hentiannya kehidupan yang kelam,
Semakin lama semakin curam,
Lantas menipu di dalam diam...

­-0015hrs, 201203 Jumaat-

(Maqah!) NI..

(MAQAH!) NI

Ratib! Ratib lagi,
Katakan sampai habis,
Muntahir marah yang ekstrinsik,

Siramkan kesaktian yang terhimpun,
Dan lepaskan pabila kau membenci,
Yang dulu hanyalah satu dendam,

Aku terlihat kau,
Di balik pintu kemarahanmu,
Pilu dan menangis,

Lepaskan segalanya,
Nah bukankah kau sejahtera?
Dan bukankah terlerai sudah dendammu itu?

Usah dibungkus kedukaan lampau,
Kelak menjadi santapan dendam,
Aku pernah merasainya,

Jadilah masa memanah ke puncak kepahitan,
Apa pengertian ini?!
Apa yang kau cari?

Jerit! Maqah!
Katakan, layakkah?Diikuti didaktiknya?

Masa demi masa,
Bersarang setia dalam raksa takdir,
Mengutip satu demi satu peristawa yang terbuku,

Untukmu kebencian,
Ku layarkan kasih gusarku,
Moga kau dilapisi sinar kaca pilu,

Katakan pada akhir jeritanmu,
Aku sebenarnya dalam kebencian!
Dan jasadku dilingkari bisikan keliru!

- Dibaca pada majlis minggu Bahasa dan Budaya, USM 1998 -

Zephyr..

Selimuti diri,
Berselimutkan kebenaran,
Dari dingin yang menakutkan,

Untukku melepasi,
Tidur pada malam cerah,
Yang masih melentukkan,

Kerna siang menipu diri,
Menjadikan perjalanan sejengkal,
Beribu-ribu kenyitan mata,

Dan meletihkan,
Tubuh yang terketar-ketar,
Keseorangan di celahan manusia aku,

Terperangkap,
Antara malam dan siang,
Gerhana diri ini,

Masih gagal,
Melawan kesejukan,
Panas berulang bahang dingin..

- 1999 -

5:17 November 22 2001

Andai diri mencari diri,
Fahamilah dan renungilah,
Dia memang seorang pencuri yang sebenar,

Diri akan ketemui diri,
Dirinya yang sendiri menyendiri,
Biar kematian sering menyapanya berkali-kali,

Walaupun dia sesat berkali-kali,
Ruang ini terus dilegarinya,
Berulang-ulang kali,

Masa adalah hitungan,
Dalam erti yang sebenarnya,
Masa jadi penghilang resah,

Kalaulah dia itu menjadi pencuri,
Maka jadilah seorang pencuri kerinduan,
Demi meracit rerumput kasih dan sayang,

Maka yang sebenar-benarnya,
Dia bukan di dalam dirinya lagi,
Maka menjadilah dia dirinya sendiri..

November 22, 2001-
Halaman Masjid Khalid Al-Walid, USM-

Mencari "New York" Di Kuala Lumpur..

MENCARI “NEW YORK” DI KUALA LUMPUR

Kerangka dosa-dosa telah diteguhkan,
Lantas menjadi bait-bait persoalan,
Lalu memecahkan,
Benih-benih pahala,

Merayap-rayau mencari kebenaran,
Tak mungkin kau temui kebenaran itu,
Tersangkut terlekat,
Di dahan kedustaan,

Rantai-rantai dosa,
Bersatu untuk menjadi,
Tunjang kedamaian,
Desakan puteri menjadi sandaran,

Aku terus mencari bawang putih,
Di dalam ladang lada hitam,
Andai ku ketemui,
Bisa ku jadikan rencah cannoliku,

Dia inginkan watak St. Gabriel,
Dalam marga ajaran Jibril,
Dia belayar dalam mimpi Noah,
Sedangkan Noh selamatkan marga,

Mungkin kita bisa ketemu,
Kuda padi di Kuala Lumpur,
Namun pernahkah kita menatap,
Kerbau balau di tengah New York?


Mencari New York di Kuala Lumpur,
Apakah kaukan yakin pencarianmu?
Bisakah kau bertanya,
“Bukankah Kuala Lumpur telah di New York”kan?

Mana lagi jalan untuk berjalan?
Kalau bukan dalam jalan kesesatan,
Adilkah kita pada jiwa ini?
Andai kita disesatkan oleh kesesatan?

Cungkilkanlah kepalsuan itu,
Dari celahan taring kehidupan,
Lulu…

Eunuch..

Maafkanku,
Andai aku bisa terselongkar,
Mimpi-mimpi yang tiada tersusun,
Kerna kecamukannya belum terjawab,
Dan aku masih mengigau,
Walau malam telah tidur dibuai waktu,

Atas rasa didusta,
Sangkaan gelap itu adalah layar untuk bermimpi,
Walau kegelapan itu sebenarnya terowong alpaku,
Dan sesat itu adalah panduanku,
Biarpun telah beribu tahun ku berjaga,

Aku menyusun kegelisahanku,
Di celahan pepohon keriangan,
Kalaulah bisa aku menyembunyikan,.
Kepiluan yang menyeramkan,

Kelicikan kewarasanku,
Bisa masih menyesatkanku,
Dan kerna rasa inilah,
Perasaan yang melalaikan,

Hampir-hampir menjadi jambatan,
Yang bisa menyambung semula,
Mimpi-mimpi yang terputus,
Menggerakkanku dari tidur yang berjaga,

Tidurku ini,
Bukanlah keletihan,
Tidur ini hanyalah satu,
Tidur yang tiada bermimpi..

- April 1997 -

Dari Bahasa MelayuKU...

Dari kelembutan,
Dan dari keaslian tari bicara,
Aku mencari aku di dalamnya,
Adakah?

Mungkinkah aku sendiri yang terkeluar,
Dari kemerduan bumi bahasaku sendiri?
Semalam aku telah tersesat,
Dan esok telah menyesatkanku lagi,

Dan masa lalu telah menyesatkan lagi,
Keaslian peribumi yang merekah,
Aku menangis sedang jiwa tertawa riang,
Minta dibebaskan dari dalam diri,

Berlantaikan kemerduan,
Dan beralaskan kelembutan,
Laguku dan bahasaku berlari selari,
Di dalam tubuh MELayuKU!

Semakin dalam aku menelus ke dalam,
Pintu kealpaan yang sangkaku tertutup,
Mematikan aku terus di dalamnya,
Terus kegelapan mengandungkan aku,
Di dalam perut bumi yang tidakku pasti,

Masih MeLAYUkahku?
Seandainya ku terus MeLAYU?

Andai dapat kau lihat diriku mencari diri sendiri,
Kau andaikan sahaja andaian itu,
Seolah kita telah disemadikan,
Dalam taman kejiwaan,

Agar kau kan lebih mengerti,
Dan akan terus memahami,
Aku semakin tenggelam dalam kelemasan,
Walau nadi budayaku sejahtera,

Si tua berdiri di hujung zenith,
Dia tersenyum puas,
Pabila …

Dari Deir Yassin Ke Bumiku..

Bukankah nafasku dan nafasmu,
Sama-sama berkongsikan denyutan?
Bukankah Tuhanmu dan Tuhanku,
Bersama kita punyai iman?
Mungkin kau terlupa atau sengaja melupakan?
Di dalam termeterai ruang dalam khayalan,

Semalam semacam enak bermimpi,
Di bumi ini ku termimpikan bumimu,
Dirogol dan dihenyak dengusan nafas,
Yang gagah dan gah merobek kedamaian,
Semacam terjanji dan termetri,
Kekhuatiran yang telah diterjemahkan,

Aku bukan menjadimu,
Engkau bukanlah aku,
Setelah terlerai segala impian,
Bumi ini bisa terpancur,
Darah yang sama melulur di badan,
Aku dan engkau tiadanya beza,

Bukanlah ingin menempik kegusaran,
Sekadar inginkan kedamaian,
Dalam bumi yang kehijau-hijauan,
Di sasaran kontang tiadanya sempadan,
Dan bukanlah aku kalaulah aku,
Masih mencari dalam tangisan,

Engkau dan aku pohonkan simpati,
Dia dan engkau pohonkan “empathy”,
Dari perang yang tiada penghujung,
Sehingga terpancur setiap khayalan,
Dari khayalan bersambung khayalan,
Dan mimpi bertukar ganti,

Andai aku pula ditukar ganti,
Kepastian terpancur darah s…

Aqal Kala Yuda..

Bagaimana harus dimulakan?
Pabila permulaannya belum bermula,
Tanpa jangkauan nan melangkau,
Detik yang tidak sepatutnya meranjau,

Berbahagialah,
Dan bersyukurlah sehendaknya,
Kerna malam ini,
Menyamai tak mungkin malam racau yang kan dilalui,

Racau-racau ini,
Sehendak-hendaknya,
Meronta-ronta dan mengamuk,
Di saat malam belum lagi dikenali,

Ampunkanlah,
Dan maafkanlah,
Atas dosa-dosa,
Yang belum terlahir,

Agar kemasukanku,
Dalam mereka yang tidak berjisim,
Tidak lagi menanti,
Di dalam penantian,

Serukanlah,
Suara-suara yang tiada berbunyi,
Hanya apa yang terdengar,
Dengkuran-dengkuran di dalam resah..

- 1998-